Rangkaian Pembagi Tegangan

PENGKONDISI SINYAL:

 

Rangkaian pembagi tegangan digunakan untuk mengkonversi perubahan resistansi menjadi perubahan tegangan. Gambar 1 memperlihatkan sebuah rangkain pembagi tegangan sederhana. Tegangan pada keluarannya diberikan oleh :

dengan : VS = tegangan catu
R1, R2 = resistansi pembagi tegangan

Gambar 1. Rangkaian pembagi tegangan

 

Baik  R1 maupunR2 dapat berupa sensor, yang resistansinya berubah terhadap variabel yang diukur.

Dalam penggunaan rangkaian pembagi tegangan perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :

  1. Perubahan VD terhadap R1  maupun  R2 tidaklah linier
  2. Impedansi keluaran efektif rangkaian adalah kombinasi paralel R1 dan  R2
  3. Karena arus mengalir melalui kedua resistor, maka rating daya resistor maupun sensor harus diperhatikan

Contoh 2.2  Rangkaian pembagi tegangan dalam Gambar 1 mempunyai R1 = 10,0 kilo ohm dan VS = 5,00 V. Misalkan R2 adalah sensor yang resistansinya berubah dari 4,00 sampai 12,0 kilo ohm terhadap suatu variabel dinamik. Berapa (a) Nilai VD minimum dan maksimum (b) Kisaran impedansi keluaran (c) Kisaran daya yang didisipasikan oleh  R2

Penyelesaian :
(a). Untuk R2 = 4kilo ohm :

Untuk  R2= 12 kilo ohm :

Jadi tegangan rangkaian pembagi tegangan tersebut berubah dari 1,43 V ke 2,73 V

(b). Kisaran impedansi keluaran diperoleh dari kombinasi paralel R1 dan R2 untuk nilai minimum dan maksimum R2, yaitu berkisar dari 2,86 kilo ohm ke  5,45 kilo ohm

(c). Daya yang didisipasikan oleh sensor dapat diperoleh dari , dengan V adalah tegangan lintas  R2. Jadi daya yang didisipasikan berkisar antara 0,51 dan 0,62 mW.

Sebelumnya << Download Artikel (doc) >> Selanjutnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

CAPTCHA Image

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>